Surat Al Ikhlas Setara dengan Sepertiga Al Qur’an

Gambar: beginnerinislam.wordpress.com

Qiroati Pusat - Surah Al Ikhlas dikatakan sebagai surah yang setara dengan sepertiga Al Qur'an. Hal ini berdasarkan hadits berikut.

Dari Abu Sa'id (Al Khudri) bahwa seorang laki-laki mendengar seseorang membaca dengan berulang-ulang 'Qul huwallahu ahad'. Tatkala pagi hari, orang yang mendengar tadi mendatangi Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dan menceritakan kejadian tersebut dengan nada seakan-akan merendahkan surat al Ikhlas. Kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya, sesungguhnya surat ini sebanding dengan sepertiga Al Qur'an". (HR. Bukhari no. 6643) [Ada yang mengatakan bahwa yang mendengar tadi adalah Abu Sa'id Al Khudri, sedangkan membaca surat tersebut adalah saudaranya Qotadah bin Nu'man.]

Begitu juga dalam hadits berikut.

Dari Abu Darda' dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Apakah seorang di antara kalian tidak mampu untuk membaca sepertiga Al Qur'an dalam semalam?" Mereka mengatakan, "Bagaimana kami bisa membaca seperti Al Qur'an?" Lalu Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Qul huwallahu ahad itu sebanding dengan sepertiga Al Qur'an." (HR. Muslim no. 1922)

An Nawawi mengatakan, dalam riwayat yang lainnya dikatakan, "Sesungguhnya Allah membagi Al Qur'an menjadi tiga bagian. Lalu Allah menjadikan surat Qul huwallahu ahad (surat Al Ikhlash) menjadi satu bagian dari 3 bagian tadi." Lalu Al Qodhi mengatakan bahwa Al Maziri berkata, "Dikatakan bahwa maknanya adalah Al Qur'an itu ada tiga bagian yaitu membicarakan (1) kisah-kisah, (2) hukum, dan (3) sifat-sifat Allah. Sedangkan surat Qul huwallahu ahad (surat Al Ikhlash) ini berisi pembahasan mengenai sifat-sifat Allah. Oleh karena itu, surat ini disebut sepertiga Al Qur'an dari bagian yang ada. (Syarh Shohih Muslim, 6/94)


Apakah Surat Al Ikhlas bisa menggantikan sepertiga Al Qur'an?

Maksudnya adalah apakah seseorang apabila membaca Al Ikhlas sebanyak tiga kali sudah sama dengan membaca satu Al Qur'an 30 juz? [Ada sebagian orang yang meyakini hadits di atas seperti ini.]

Jawabannya: tidak.

Ada suatu kaedah: “Sesuatu yang bernilai sama, belum tentu bisa menggantikan."

Itulah surat Al Ikhlas. Surat ini sama dengan sepertiga Al Qur'an, namun tidak bisa menggantikan Al Qur'an. Salah satu buktinya adalah apabila seseorang mengulangi surat ini sebanyak tiga kali dalam shalat, tidak mungkin bisa menggantikan surat Al Fatihah (karena membaca surat Al Fatihah adalah rukun shalat, pen). Surat Al Ikhlas tidak mencukupi atau tidak bisa menggantikan sepertiga Al Qur'an, namun dia hanya bernilai sama dengan sepertiganya.

Bukti lainnya adalah seperti hadits di bawah ini.

"Barangsiapa mengucapkan 'Laa ilaaha illallahu wahdahu laa syariika lahu, lahul-mulku wa lahul-hamdu wa huwa 'alaa kulli syai-in qadiir' sebanyak sepuluh kali, maka dia seperti memerdekakan emat budak keturunan Isma'il." (HR. Muslim no. 7020)

Pertanyaannya, apakah jika seseorang memiliki kewajiban kafaroh, dia cukup membaca dzikir ini?

Jawabannya, tidak cukup dia membaca dzikir ini. Karena sesuatu yang bernilai sama belum tentu bisa menggantikan. (Diringkas dari Syarh Al Aqidah Al Wasithiyyah 97-98, Tafsir Juz ‘Amma 293)

Mudah-mudahan kita memahami hal ini.


Sumber: rumaysho.com
Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar