Al-Quran Kalamullah, Bukan Makhluk (Bag. 1)


Qiroati Pusat – Al Qur'an secara bahasa adalah mashdar dari qara`a-yaqra`u, maknanya ada dua, yaitu:

1. Sesuatu yang dibaca karena Al Qur'an dibaca lisan-lisan manusia.
2. Pengumpul, karena Al Qur'an adalah mengumpulkan kabar dan hukum.

Adapun secara istilah syar'i, Al Qur'an adalah Firman Allah yang diturunkan kepada Rasul-Nya, penutup para Nabi, yaitu Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, diawali dengan surat Al-Faatihah dan ditutup dengan surat An-Naas. (Ushuulun fit Tafsiir,  Syaikh Muhammad Shalih Al-‘Utsaimin, hal. 6, dengan sedikit perubahan)

Tujuan Al Qur'anul Karim diturunkan

Syaikh Muhammad Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah mengatakan, "Al Qur'an diturunkan untuk tiga tujuan beribadah dengan membacanya,memahami maknanya dan mengamalkannya"

Keyakinan Ahlus Sunnah wal Jama'ah tentang Al Qur'anul Karim

Ahlus Sunnah wal Jama'ah menyatakan, "Al Qur'an adalah Kalamullah, yang diturunkan dan bukan diciptakan (baca:bukan makhluk), berasal hanya dari-Nya, dan kembali kepada-Nya"


Penjelasan:

1. "Al Qur'an adalah Kalamullah"

Semua huruf, lafadz, dan makna Al Qur'an termasuk Kalamullah. Dalil bahwa Al Qur'an itu Kalamullah (Firman Allah), yaitu firman Allah Ta'ala:

"Dan jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah (Al Qur'an), kemudian antarkanlah ia ketempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui" (At-Taubah: 6).


2. "yang diturunkan"

Al Qur'an adalah wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Adapun dalil yang menunjukkan bahwa Al Qur'an itu wahyu yang diturunkan, yaitu firman Allah Ta'ala:

"(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil)" (Al-Baqarah: 185).


3. "dan bukan diciptakan (bukan makhluk)"

Dalil yang menunjukkan bahwa Al Qur'an itu bukan makhluk, yaitu firman Allah Ta'ala.

"Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah" (Al-A'raaf: 54).

Penjelasan ayat di atas, disebutkan setelah ini.


4. "berasal hanya dari-Nya"

Al Qur'an adalah ucapan (firman) yang berasal dari Allah dan Dia-lah yang pertamakali mengucapkannya (berfirman).

Dalil bahwa Al Qur'an berasal dari Allah, yaitu firman Allah Ta'ala.

"Katakanlah ‘Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al Qur'an itu dari Tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) orang-orang yang telah beriman, dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)'" (An-Nahl:102).


5. "dan kembali kepada-Nya"

Ungkapan ini mengandung dua makna, yaitu:

  1. Diangkat kepada-Nya, tidak ada lagi di hafalan manusia dan tidak ada pula di Mushhaf. Diriwayatkan dari Hudzaifah radliyallaahu ‘anhu telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam,  "Dan benar-benar diangkatlah Kitabullah ‘Azza wa Jalla (Al Qur'an) pada suatu malam hingga tidak tersisa satu pun ayat darinya di muka bumi ini" (HR. Ibnu Majah dan Al-Hakim, Al-Albani menshahihkannya).
  2. Makna yang kedua adalah hanya kembali kepada-Nya lah pensifatan-Nya dengannya, yaitu hanya Allah lah yang disifati dengan berfirman dengan firman Al Qur'an.


Di antara keyakinan  Ahlus Sunnah wal Jama'ah tentang Al Quranul Karim adalah kesepakatan kaum Muslimin (ijma') tentang kafirnya orang yang mengingkari surat, ayat, atau huruf Al Qur'an yang telah disepakati kaum Muslimin.





[muslim.or.id]
Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar