Dirk Walter Monsig: Alquran Terangi Hidupku

Ilustrasi

Qiroati Pusat – Dirk Walter Mosig, seorang Katolik Roma yang taat menjalani perjalanan dari Jerman, Spanyol ke Argentina dan merasa sempurna ketika dia menemukan Islam dalam bentuk Alquran Spanyol. Dengan menceritakan pengalamannya untuk mendapatkan kebenaran tertinggi, Mosig menyarankan orang lain untuk mengambil salinan Alquran dan membacanya, karena kitab ini adalah sebuah komunike dari Sang Pencipta kepada manusia.

"Saya dilahirkan di keluarga Kristen Jerman selama masa Perang Dunia II yang paling ganas, di Berlin, pada tahun 1943. Keluarga saya pindah ke Spanyol, pada tahun yang sama, dan kemudian, pada tahun 1948, ke Argentina. Di sana saya tinggal selama 15 tahun. Saya lulus dari sekolah menengah saya di sekolah "La Salle" Katolik Roma, di Cordoba, Argentina.

Seperti yang diharapkan, saya menjadi seorang Katolik yang taat. Saya diberi ceramah setiap hari selama lebih dari satu jam tentang agama Katolik dan saya sering menghadiri ibadah keagamaan. Di usia dua belas tahun, impian saya adalah menjadi pastor Katolik Roma. Saya sepenuhnya berkomitmen terhadap iman Kristen.

Tuhan melihat kebodohan saya, dan satu hari yang mengesankan, hampir tujuh tahun yang lalu, Dia mengizinkan sebuah salinan terjemahan Spanyol dari Alquran sampai ke tangan saya. Ayahku tidak keberatan membacanya, karena dia mengira itu hanya akan memberi tahu saya latar belakang yang lebih luas. Dia tidak menduga ada efek yang akan disampaikan kata-kata Tuhan di pikiran saya.

“Saat saya membuka Kitab Suci, saya adalah seorang Katolik Roma yang fanatik. Saat saya menutupnya, saya benar-benar berkomitmen terhadap Islam. Jelas, pendapat saya tentang Islam bukanlah sesuatu yang menguntungkan sebelum saya membaca Alquran,” katanya.

Dirk membawa Kitab Suci dengan rasa ingin tahu dan membukanya dengan cemoohan, berharap bisa menemukan kesalahan, penghujatan, takhayul, dan kontradiksi yang mengerikan. “saya bias, tapi saya juga sangat muda dan hati saya tidak memiliki waktu untuk mengeras sepenuhnya,” kenangnya.

Awalnya Dirk membuka Alquran dengan enggan pada awalnya, dengan penuh semangat kemudian, dan akhirnya dengan kehausan akan kebenaran. Kemudian, pada saat terbesar dalam hidupnya. Tuhan memberikan hidayah.

Di setiap surah Alquran, Dirj menemukan solusi untuk semua masalahnya. “Kepuasan atas semua kebutuhan saya, penjelasan untuk semua keraguan saya. Tuhan menarik saya ke Cahaya-Nya dengan kekuatan yang tak tertahankan, dan dengan senang hati saya menyerah kepada-Nya. Segalanya tampak jelas sekarang, semuanya masuk akal bagi saya, dan saya mulai mengerti diri saya sendiri, alam semesta dan Tuhan,”kata dia.

“Saya sangat paham bahwa saya telah ditipu oleh guru-guru terkasih saya, dan bahwa kata-kata mereka hanyalah kebohongan yang kejam, entah mereka menyadarinya atau tidak. Seluruh dunia saya hancur dalam sekejap; semua konsep harus direvisi,”katana.

Tapi kepahitan di hatiku cukup digantikan oleh kegembiraan yang tak terlukiskan karena akhirnya menemukan Rabb (Tuhan dan Pencipta) saya, dan saya dipenuhi dengan kehidupan dan rasa syukur kepada-Nya. Saya masih dengan rendah hati memuji Dia karena rahmat-Nya bersama saya; Tanpa pertolongan-Nya, saya akan tetap dalam kegelapan dan kebodohan selamanya.

Dengan gembira dan antusias, saya bergegas mengkomunikasikan temuan saya kepada orang lain, kepada orang tua saya, kepada teman sekolah saya, kepada instruktur saya. Saya ingin semua orang tahu Kebenaran, terbebas dari ketidaktahuan dan prasangka, merasakan sukacita yang saya rasakan.

Saya bertemu dengan sebuah benteng di sekeliling mereka, sebuah dinding tebal memisahkan mereka dari Kebenaran. Dan saya tidak bisa menyingkirkan benteng itu, karena di dalam hati mereka, lebih keras dari pada batu.

Saya mendapat cemoohan dan penganiayaan, saya tidak dapat memahami kebutaan dari penganiaya saya. Saya belajar bahwa hanya Tuhan yang bisa memberi penerangan.

Semakin saya belajar, semakin saya merasa harus mengucapkan terima kasih kepada Tuhan karena telah membawa saya pada Islam, agama yang sempurna.

Saya telah membaca kitab suci setiap agama. Tak pernah saya menemukan apa yang saya temukan dalam Islam: Kesempurnaan. Alquran yang Mulia, dibandingkan dengan kitab suci lainnya yang pernah saya baca, seperti cahaya matahari dibandingkan dengan kecocokan.

Saya sangat percaya bahwa setiap orang yang membaca Firman Tuhan dengan pikiran yang tidak sepenuhnya tertutup terhadap kebenaran, akan menjadi seorang Muslim, jika Tuhan berkenan. Dia juga akan melakukan perjalanan dari kegelapan menuju terang.

Semoga Tuhan memberikan Bimbingan-Nya kepada semua pencari kebenaran yang tulus. Lengan Islam terbuka untuk menerimanya di jantung sebuah komunitas yang disebut oleh Tuhan sendiri: "... yang terbaik dari manusia, berevolusi untuk umat manusia, memerintahkan apa yang benar, melarang apa yang salah, dan percaya kepada Allah." (Qur'an, 3: 110).



[republika.co.id]
Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar