Tetangga, Menentukan Surga dan Neraka Kita

Tetangga, Menentukan Surga dan Neraka Kita

Qiroati Pusat – Alkisah, Isabella Purves (85 tahun), tinggal di wilayah permukiman mewah distrik Edinburgh, New Town, Inggris. Jenazahnya ditemukan polisi setelah terbaring selama lima tahun. Polisi menemukan jenazah ini, setelah seorang tetangga melaporkan kepada dewan kota mengenai tumpahan air yang menembus langit-langit di flat-nya.
Isabella telah ditemukan membusuk bersama tumpukan surat dan koran setinggi 1 meter.

Menurut tetangganya, Purves mulai tidak tampak lagi di lingkungan sekitarnya pada tahun 2004. Kasus sedih ini sekaligus merupakan gambaran mengguncangkan dari terkikisnya semangat kepedulian sosial dalam kehidupan masyarakat modern. Tak hanya yang Inggris, bahkan di sekitar kita.

Kisah serupa terjadi di Negeri kita. Sekitar tahun 2005, masyarakat digegerkan dengan kisah Supriyono (38), yang membawa mayat anaknya dengan gerobak sampah karena tak mampu menyewa ambulan.

Awalnya, ia meenumpang kereta rel listrik (KRL) jurusan Jakarta – Bogor dengan menggendong mayat anaknya, Khaerunisa (3 thn) untuk dimakamkan di Kampung Kramat, Bogor dengan menggunakan jasa KRL. Namun di tengah jalan, ia justru dipaksa turun dari kereta dan dibawa ke kantor polisi karena dicurigai si anak adalah korban kejahatan.

Di RSCM, Supriono menjelaskan bahwa Khaerunisa sudah empat hari terserang muntaber. Ketidakmampuan membawa Khaerunisa berobat ke Puskesmas menyebabkan putrinya menghembuskan nafas terakhir. Beginilah kisah para korban kehidupan modern yang acuh tak acuh pada sesama.

Islam dan Tetangga

Islam merupakan satu-satunya agama yang mengajarkan ummatnya agar selalu menjaga hubungan baik dengan Sang Pencipta di satu sisi dan sesama mahluk di sisi lain. Seseorang dikatakan tidak sempurna imannya jika hanya mempunyai hubungan baik dengan Allah tapi buruk dengan sesamanya. Demikian pula sebaliknya.

Salah satu bentuk ajaran Islam yang mulia itu yaitu kewajiban menjaga hubungan baik dengan tetangga. Dalam Islam, tetangga memiliki kedudukan yang sangat agung. Rasulullah Saw adalah manusia yang sangat memuliakan para tetangganya. Dalam kehidupan beliau, tetangga ditempatkan pada posisi yang sangat mulia. Dalam sebuah hadits beliau brsabda: “Malaikat Jibril alaihissalam senatiasa mewasiatkan agar aku berbuat baik kepada tetangga, sehingga aku mengira ia (Jibril) akan memberikan hak waris (bagi mereka).” (HR: Al-Bukhari dan Muslim)

Oleh sebab itu, sebagai pengikutnya, kita hendaklah senantiasa berlaku baik kepada para tetangga. Rasulullah Saw bersabda, yang artinya: “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah ia berlaku baik kepada tetangganya.” (HR: Muslim)

Seorang Muslim diajarkan oleh syariat Islam yang sempurna ini untuk meyakini dan mengamalkan bahwa tetangga mempunyai hak-hak atas dirinya. Juga harus menjalankan etika-etika terhadap tetangga dengan sempurna. Ini didasarkan pada Firman Allah Ta’ala: ”Dan berbuat baiklah kepada ibu-bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat den tetangga yang jauh.” (An Nisa’:36)

Ayat ini mengajarkan kepada kita bahwa berbuat baik kepada tetangga merupakan perintah agama yang wajib kita jalankan. Ayat ini juga tidak membedakan apakah tetangga itu muslim atau tidak. Bahkan haram hukumnya bagi seorang muslim memutus hubungan dengan tetangga kafirnya, selama mereka tidak mengganggu. Tatkala mereka sakit, dianjurkan menjengungknya. Adapun tatkala mati maka tidak boleh berbela sungkawa. berdasarkan hadits Ali r.a. tatkala bapaknya, Abu Thalib- meninggal dunia.

Rasulullah Saw bersabda kepadanya : “Pergi, dan timbunlah ia”. Maka Ali tidak berbela sungakawa. (Ahmad (807), Abu Dawud (3214) dan Nasa’i (1/110). Juga tidak dibolehkan mendatangi hari-hari raya mereka dengan mengucapkan selamat hari raya. Karena dalam perbuatan tersebut tersirat pengakuan atas perubahan-perubahan yang terjadi pada agama mereka. Dan tidak disangsikan lagi bahwa hari-hari raya mereka adalah bagian dari keyakinan agama yang haram bai kita mengikutinya. Ini juga sebagai bukti bahwa kita sebenarnya tidak setuju dengan keyakinan mereka, tapi tanpa menyakiti mereka.

Adapun terhadap tetangga sesama muslim, maka bukan hak sebagai tetangga saja yang harus kita penuhi, tetapi juga sebagai sesama saudara muslim. Seorang mukmin harus bersikap tawadhu’ terhadap sesama kaum mukminin dan merendahkan diri kepada mereka.

Adab Terhadap Tetangga

1. Tidak menyakitinya dengan ucapan atau perbuatan, karena sabda-sabda Rasulullah Saw berikut: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka jangan menyakiti tetangganya.” (Mutafaq Alaih). Kemudian sabda Rasulullah Saw: “Demi Allah, tidak beriman. Ditanyakan kepada Rasulullah Saw, Siapakah orang yang tidak beriman, wahai Rasulullah? Beliau bersabda, yaitu orang yang tetangganya tidak aman dari gangguannya.” (Mutafaq Alaih).

Sabda Rasulullah Saw: “Wanita tersebut masuk neraka”. Sabda di atas ditujukan Rasulullah Saw kepada wanita yang konon berpuasa di siang hari dan qiyamul lail di malam hari, namun menyakiti tetangganya.

2. Berbuat baik kepadanya dengan menolongnya jika ia meminta pertolongan, membantunya jika ia meminta bantuan, menjenguknya jika ia sakit, mengucapkan selamat kepadanya jika ia bahagia, menghiburnya jika ia mendapat musibah, membantunya jika ia membutuhkan dan kebaikan-kebaikan lainnya.
Ini semua perbuatan baik yang diperintahkan dalam firman Allah Ta’ala, tetangga dekat dan tetangga yang jauh. (An Nisa:36). Rasulullah saw bersabda: “Barangsipa beriman kepada Allah dan hari Akhir, hendaklah ia berbuat baik kepada tetangganya.” (Diriwayatkan Al-Bukhari)

3. Bersikap dermawan dengan memberikan kebaikan kepadanya, karena sabda-sabda Rasulullah Saw berikut: “Hai wanita-wanita Muslimah, janganlah seorang tetangga meremehkan tetangganya yang lain, kendati hanya dengan ujung kuku kambing.” (Diriwayatkan Al Bukhari). Sabda Rasulullah Saw kepada Abu Dzar Radhiyallahu ‘anhu: “Hai Abu Dzar, jika engkau memasak kuah maka perbanyaklah airnya, kemudia berikan kepada tetanggamu.” (Diriwayatkan Al Bukhari).

Aisyah ra.a bertanya kepada Rasulullah Saw, “Aku mempunyai dua tetangga, maka yang mana yang berhak akau beri hadiah? Rasulullah Saw bersabda: “Kepada orang yang pintu rumahnya lebih dekat kepadamu.” (Mutafaq Alaih)

4. Menghormati dan menghargainya dengan tidak melarangnya meletakkan kayu di temboknya, tidak menjual atau menyewakan apa saja yang menyatu dengan temboknya, dan tidak mendekat ke temboknya hingga ia bermusyawarah dengannya berdasarkan sabda-sabda Rasulullah berikut: “Salah seorang dari kalian jangan sekali-kali melarang tetangganya meletakkan kayu di dinding rumahnya.” (Mutafaq Alaih). Kemudian sabda beliau : “Barangsiapa mempunyai kebun bersama tetangga, atau mitra, maka ia tidak boleh menjualnya, hingga ia bermusyawarah dengannya.” (Mutafaq Alaih)

Itulah beberapa adab bertetangga yang diajarkan Islam. Sungguh sangat berbeda dengan ajaran peradaban modern yang tegak di atas materi, sehingga tidak mengajak kepada makna yang mulia, dan tidak menyukai akhlak yang utama. Bahkan menjadikan sebagian manusia hanya sekedar alat yang berputar pada poros kehidupan yang tuli tanpa mengenal perasaan. Dan menjadikan peran yang digariskan baginya, kosong dari perasaan-perasaan yang mulia dan makna-makna kemanusiaan yang tinggi. Karena itu sungguh sangat beruntung orang yang masih memagang ajaran Islam, terkait dengan masalah ini, dengan baik meski hidup dalam sebuah masyarakat yang modern.



[sumber]


Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar